Touring Taklukan Batasan Pakai Suzuki GSX-S 150,Nafas Panjang,Handling Ringan

Dari Sunter hingga Puncak kebagian GSX-S 150 versi SARP,Dari Puncak hingga ke baturaden kebagian GSX-S150 versi standar 



Otofery.com – Pada hari Senin 17 April lalu pihak Suzuki mengadakan touring taklukan batasan menggunakan Suzuki GSX-S 150 ... Awal nya saya di rencanakan start dari Garut,sebab dekat dari tempat tinggal saya,yakni di sekitaran Tasik...namun bro Fandi suruh saya buat ke Jakarta,untuk start dari Suzuki Sunter bersama rekan blogger dan media lain nya.

Ya karena Tasik - Jakarta jarak nya jauh banget nih,pagi hari nya pada hari minggu tanggal 16 April 2017 berangkat ke Jakarta & nginep di salah satu hotel yg dekat dengan Suzuki Sunter,sekamar bersama dulur Dgujubar Eno Anderson...maklum kami berdua perokok aktif hahahaha.

Suzuki GSX-S 150 bagi saya pribadi bukan untuk pertama kali tes ride,saat launching resmi GSX-R/S 150 di Citos beberapa waktu lalu yg juga di hadiri oleh Iannone & Alex Rins saya sendiri saat itu tes ride GSX-S 150 & Kaget juga dengan handling ringan layak nya motor bebek seperti Abs.revo,Honda Blade...apa kah saat di bawa touring sama ringan nya ? Yuk di lanjut.



Peserta touring sudah berkumpul sejak jam 7 pagi,Start dari Suzuki Sunter sekitar jam 8 pagi yang mana antara jam 7 hingga jam 8 pagi tersebut di isi oleh opening ceremony oleh Seiji Itayama,Briefing oleh pak Aris selaku ketua team touring,pengenalan patwal serta team dari Suzuki yg siap bantu jika ada problem di tengah perjalanan...rombongan touring di lepas dari Suzuki Sunter menuju Puncak Pass - Bandung - Garut.

Handling Ringan & Lincah

Saat start dari Suzuki Sunter,lihat list motor yang saya dapat adalah nomor 23 yg sudah tidak standar...dalam artian motor ini sudah pakai sudah menggunakan knalpot & Footstep racing dari SARP ... Rute yg di lalui jalanan agak lowong,walaupun mayoritas jalan padat...nah sudah gak usah di jelasin lagi kali ya seperti apa kondisi lalu lintas Jakarta seperti apa hahaha...GSX-S 150 yang di pakai buat touring benar benar di paksa meliuk liuk di tengah macet nya kota Jakarta diantara kendaraan yg terjebak macet,meski ada patwal sebagai pembuka jalan.

Ketika di ajak meliuk liuk di tengah macet nya kota Jakarta,Suzuki GSX-S 150 gak ada kendala saat melewati kendaraan yg terjebak macet...handling yang saya rasakan saat pertama kali tes ride terasa banget nih,handling ringan serta lincah bermanuver...bahkan jadi catatan penting banget bagi saya,handling yg terdapat pada GSX-S 150 ya gada beda nya seperti pakai motor bebek IMHO ... Posisi foot step yg sudah gak standar gak mengurangi kenyamanan untuk membelah kota Jakarta,malah bagi saya lebih enak pakai Footstep racing dari SARP di banding versi standar...bagi saya loh ya bukan orang lain hahaha.

Nafas Panjang Ciri Khas Overbore

Ketika melewati jalanan ibukota,nafas GSX-S 150 hanya terpakai sedikit saja,di dalam kota hanya pakai gigi 1,2,3 doang...nah mesin overbore yang terkenal lemot di bawah,gak saya temui nih pada nomor 23 yg sudah di lengkapi knalpot racing,tenaga dari bawah hingga atas beneran terasa.

Selepas ibukota memasuki Bogor banyak jalan lengang,nafas GSX-S 150 memang panjang bener...yang sudah pakai knalpot racing gak perlu gantung gantung rpm di 6000 rpm ke atas...iseng nyobain pindah gigi di 7 rb rpm lebih mantap sih sebenarnya..ya pokok nya nafas GSX-S 150 nafas nya panjang bener deh,paling nyaman pindah gigi di 6rb rpm ke atas untuk versi standar & harus pintar pintar gantung rpm untuk versi standar,kalau yg sudah pakai knalpot racing gak perlu deh gantung rpm.

Kenyamanan

Motor sport yang di pakai touring memang harus nyaman,ergonomi santai jok lembut,nafas panjang,handling oke.

Apa yang ada GSX-S 150 gak semua mutlak di miliki sport touring...ada beberapa hal yang bikin kurang nyaman untuk di jadikan sport touring,di antara nya jok tipis jika di pakai untuk touring ratusan km seperti touring kemarin,jujur aja nih kurang nyaman...beberapa kali saya serta rombongan touring sering kali berdiri agar tidak panas di (maaf bokong) ... Ergonomi GSX-S 150 memang lebih nyaman di banding GSX-R 150,namun tangan kanan saya dari siku hingga pergelangan tangan terasa pegal & kebas,apa yang saya alami saat City tour di Bandung beberapa waktu lalu, saya alami juga saat touring,kebas pada pergelangan tangan lebih cepat terasa.

Apalagi saat pakai GSX-S 150 versi standar kaki ,kurang nyaman di banding versi GSX-S 150 yg sudah pakai SARP...pakai GSX-S 150 versi standar posisi badan saat riding maju terus sehingga si "junior" sering kali mentok ke tangki wkwkwkwwk ...sedangkan yg sudah pakai footstep dari SARP,badan lebih mundur,saat riding si "junior" gak mentok ke tangki hahahahaha

Kesimpulan

Suzuki GSX-S 150 yang merupakan versi naked dari GSX-S 150 memang memiliki ergonomi yang lebih tegak,mesin mampu teriak hingga 13 rb rpm,handling ringan layak nya bebek,nyaman sih buat touring dari segi ergonomi...namun posisi footstep yg sama persis dengan saudara nya,serta jok yang tipis jadi bagian yg kurang nyaman jika di pakai touring...bagi yg pengen bawa boncengan buat touring,GSX-S 150 memang harus mengakui kelebihan rival nya seperti NCB dan New Vixion yg pakai jok menyambung & lebih rendah...mengenai hal ini mungkin ada perbaikan dari pihak Suzuki ke depan nya,naked bike masih di prioritaskan buat boncengan.



Solusi nya menurut saya agar lebih nyaman di pakai buat touring,ganti jok GSX-S 150 dengan jok yang lebih tebal,footstep bawaan ganti dengan footstep dari SARP,sekalian sama knalpot nya aja deh ...

Ya gitu aja sih apa yang saya rasakan,bagi orang lain apa yg saya rasakan tentu bakalan berbeda.

Semoga berguna.

Contact :

Email : Feryahmad5@gmail.com
Twitter : @ahmadfery1
Instagram : @Fery_ahmad_15
Facebook : Auto Fery

Subscribe to receive free email updates: